Siput Batu Laga (Turbo marmoratus)


siput mata bulan

siput batu laga

Turbo marmoratus umumnya dikenal sebagai Turban sorban marmer, Turban shell hijau, atau siput hijau atau di Maluku dikenal dengan nama Siput Batu Laga. Ini adalah siput laut dari famili Turbinidae yang besar, dengan tempurung tebal dan operkulum besar mengkilat yang menutup pintu belakang ketika hewan masuk ke dalam shell (cangkang) untuk keamanan dari pemangsa atau ketika merasa terganggu. Selain itu, cangkang dari marmer juga digunakan sebagai nacre dan di beberapa tempat opercula telah digunakan sebagai pemberat kertas.

Cangkang yang berwarna hijau pada waktu muda yang dimiliki siput ini berfungsi untuk melindungi bagian tubuh lunaknya. Pada saat ukuran cangkangnya sudah mencapai 15 cm atau lebih, warna hijau tertutup oleh alga dan biota penempel (fouling organism) sehingga tampak hanya warna cokelat atau putih kusam. Cangkang bagian dalam warnanya tetap mengkilap seperti perak. Tubuhnya terdiri dari badan dan kaki sebagai alat gerak, kepala dengan tentakel dan sepasang mata. Pada tubuh yang lunak menempel operkulum yang tersusun dari zat tanduk berwarna putih berbentuk cembung pada sisi luarnya dan berfungsi sebagai pelindung dirinya dari serangan musuh.
Taksonomi Turbo marmoratus
Empire Eukaryota
Kingdom Animalia
Phylum Mollusca
Class Gastropoda
Order Archaeogastropoda
Family Turbinidae
Genus Turbo
Species marmoratus
Turbo marmoratus Linnaeus, 1758 adalah spesies dari Genus Turbo subgenus Lunatica Röding, 1798

Di Maluku, Turbo marmoratus atau Siput Mata Bulan lebih dikenal dengan nama batu laga atau batu goyang. Ukurannya dapat mencapai 20 cm dan beratnya lebih dari 3 kg. Nelayan telah lama memanfaatkan cangkangnya sebagai bahan kancing baju, kerajinan tangan atau dijual sebagai souvenir dan dagingnya dikonsumsi.

Reproduksi

Turbo marmoratus memiliki sifat seksual dimorfisme artinya jenis kelamin terpisah dan dapat dibedakan secara morfologi. Sifat seksual ini dapat dilihat dari bentuk genital papila yang berfungsi sebagai organ sex. Organ sex jantan berbentuk pipa dengan panjang sekitar 3 – 5 mm berwarna jingga muda sedangkan organ betina bentuknya melebar menyerupai biji kacang dengan ukuran 15 – 20 mm.
Siput hijau yang tinggal di habitat terumbu karang diperkirakan dewasa secara seksual pada ukuran sekitar 110-120 mm . Pada penetasan di Tonga, individu dewasa yang menetas ukurannya lebih kecil, yakni 70-90 mm. Pada garis lintang yang lebih tinggi, siput hijau muncul untuk berkembang biak hanya pada bulan-bulan musim panas ketika suhu air lebih tinggi, tapi di lintang rendah, hewan dewasa berkembang biak berulang kali sepanjang tahun (Yamaguchi, 1993). Fekunditas meningkat seiring dengan bertambahnya ukuran, tetapi telah diperkirakan sampai 7 juta telur pada bekicot betina yang memiliki berat sekitar 2-kg. Tidak seperti lola, telur dari siput hijau tidak memiliki lapisan jelly.
Organ sex pada siput ini terlindung oleh cangkang sehingga untuk memeriksanya harus dengan mengangkat cangkangnya dan membiarkan bagian tubuhnya yang lunak keluar dengan memberikan siraman air laut lewat selang plastik pada bagian kepalanya. T. marmoratus diperkirakan matang gonad pada umur 3 – 4 tahun dan pertumbuhan cangkangnya 2—3 cm diameter pertahun.
Untuk bereproduksi, sperma laki-laki dan telur perempuan dilepaskan ke dalam kolom air di mana mereka tumbuh dan berkembang menjadi larva planktonik yang umumnya menetap sampai menjadi juvenil beberapa hari.

Potensi Pemanfaatan

cangkang siput batu laga

pemanfaatan cangkang

Turbo marmoratus merupakan salah satu hasil perikanan di Kepulauan Solomon, Papua Nugini dan Vanuatu. Spesies ini hidup di perairan dangkal atau perairan pasang surut daerah rataan terumbu karang. Pada akhir tahun 1980-an nilai ekspor T. marmoratus dari Kepulauan Solomon mencapai 3 ton/ tahun. Papua Nugini mengekspor T. marmoratus sebanyak 60 ton/tahun dalam periode 1950-1984 dan Vanuatu mengekspor 21 ton/tahun antara tahun 1966-1982 (Robert et al. 1982 dalam Liemana 2002). Pemanfaatan yang intens ini merupakan tekanan yang sangat berat terhadap salah sumberdaya perikanan ini. Menurut (Williams. S. 2004) Panen dunia T. marmoratus diperkirakan :
• 800 ton pada tahun 1986
• ton pada tahun 1987 dan 1988
Hal ini terus dipancing oleh penggunaan shell nacreous (cangkang) untuk :
• pembuatan tombol
• Sebagai bahan tatahan untuk vernis, seni kerajinan tangan mebel dan perhiasan
Operkulum berkapur yang berat besar juga bisa dijadikan sebagai barang kerajinan dan perdagangan-shell. Daging hewan ini juga dapat dimakan dan merupakan makanan penting nelayan dan masyarakat lokal di seluruh Indo-Pasifik Barat (Williams. S. 2004). Di beberapa negara seperti Cina dan Jepang, bubuk cangkang digunakan sebagai bahan pengganti kalsium karbonat untuk membuat tanah liat cair dalam produksi keramik. Campuran cangkang keong dan kerikil dapat digunakan sebagai bahan pembuat beton dan semen. Selain itu, zat kapur dari cangkang juga digunakan dalam industri lem atau perekat.

Konservasi
Pelajari lebih lanjut, apa tindakan yang diambil untuk bisa mengembalikan stok yang hilang ?. Turbo marmoratus telah menjadi fokus dari perikanan yang intens selama abad terakhir. Untuk meningkatkan dan mengembalikan stok,, spesies ini telah menjadi fokus dari program budidaya di negara-negara Indo-Pasifik Barat seperti Indonesia dan Vanuatu, dan juvenil telah diintroduksi ke Tonga, Samoa dan Polinesia Perancis Samoa (Bell, J D and Gervis, M.,1999).
Dengan berbagai jenis keong yang ada di Indonesia dan permintaan keong laut yang besar dari negara Eropa, Amerika, dan Jepang, maka pemerintah hendaknya dapat mendukung usaha untuk tujuan ekspor baik dalam skala kecil dan skala menengah. Kampus dengan sumberdaya yang dimilikinya adalah salah satu sumber ilmu yang diperlukan untuk dapat mengelola sumber daya alam tersebut dan hanya dapat berperan efektif jika tersedia basis data tentang potensi dan peluang pengembangannya.

About supyan

Peduli Lingkungan Jangan Sekedar Slogan. Tinggalkanlah pola hidup yang merusak lingkungan

Posted on 3 Juni 2011, in Biologi, Konservasi, Krustasea dan Moluska and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink. 1 Komentar.

  1. We stumbled over here from a different web address and thought I
    might as well check things out. I like what I see so i am just following you.
    Look forward to exploring your web page repeatedly.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: